Pages

Tuesday, January 8, 2013

Semarakan Cinta Kepada Rasullah S.A.W


“Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang)”
Surah Al-Ahzab ayat 21.
Rasulullah SAW adalah manusia yang istimewa, dekat di jiwa dan memiliki “aura” seorang pemimpin yang berwibawa. Baginda adalah qudwah yang nyata, seorang murabbi ulung dan juga seorang rasul yang terus menerus diingati sepanjang zaman.
Justeru, timbul persoalan tentunya dalam menzahirkan cinta dan sayang kepada baginda bukan semata-mata tuturan bicara di bibir semata-mata tetapi  harus dijelmakan dalam bentuk tindakan, penghayatan dan kehidupan. Berikut adalah 5 langkah dalam usaha menyemarakan cinta terhadap Junjungan Mulia, Rasulullah SAW :

1) Berpegang teguh dengan ajaran dan didikan Rasulullah SAW
Ada yang sensitif  apabila Rasulullah SAW dihina, dicerna dan dicaci. Namun, kehidupannya jauh daripada kehidupan Rasulullah SAW.
Justeru, tanda utama kita mencintai Rasulullah SAW ialah kita mengambil seluruh ajaran dan didikan Rasulullah sebagai teras utama jalan kehidupan kita. Kita menggengaminya dan menghidupkan seluruh didikan Rasulullah SAW ini sehingga kita kembali bertemu Allah SWT.
Inilah pengikut Rasulullah SAW yang sejati!

2) Mengamalkan segala sunnah Rasulullah SAW dari sekecil-kecilnya sehingga sebesar-besarnya.
Sunnah Rasulullah SAW itu meliputi, tindakan, percakapan dan kehidupan Rasulullah SAW. Jika kita suka, gemar dan cinta dengan seseorang yang kita sanjung dan hormati maka kita akan melakukan apa sahaja yang dia lakukan. Oleh itu, hal ini sama juga konsepnya dengan sunnah Rasulullah SAW.
Bermula membuka mata di awal pagi sehingga melelapkan mata di pengakhiran malam, kita memperhalusi setiap tindakan kita dengan mencontohi gerak geri dan amalan harian Rasulullah SAW. Bahkan kita berbangga melakukannya dan berusaha menyebarkannya kepada sesiapa sahaja.
Ayuh, kita hidupkan sunnah!

3)  Sentiasa berselawat ke atas baginda Rasulullah SAW.
Antara tuntutan yang utama dan dicintai oleh Allah SWT ke atas muslim ialah memperbanyakan selawat ke atas baginda Rasululllah SAW. Di mana sahaja kita berada, tidak kira masa dan waktu – kita begitu mudah dan selalu teringat Rasulullah SAW. Seusai solat, ketika berjalan, saat berehat dan sebagainya, kita punyai ruang untuk mengingati Rasulullah SAW!
Jika hiburan nyanyian dan nasyid yang menjadi halwa telinga kita bergema – yang menjadi pilihan adalah selawat dan puji-pujian kepada baginda Rasulullah SAW. Saat itu, hati begitu tenang, damai dan tenteram.
Inilah asas kecintaan yang subur dan mekar buat kita semua!
4) Berusaha menyelusuri haruman sirah baginda dari saat kecil hinggalah baginda wafat
Bak kata patah : “ Tak kenal maka tidak cinta.” Suatu yang mengaibkan bagi seseorang jika menyatakan dia cinta kepada Rasulullah SAW tetapi tidak pernah tahu, mengerti dan menghayati perjalanan kehidupan baginda secara keseluruhannya.
Ketahuilah, membaca sirah baginda Rasulullah SAW membuatkan kita semaki jatuh cinta dan terus-menerus mengasihi baginda. Cukuplah, sebuah buku sirah yang lengkap untuk kita hadamkan dan kita sentiasa mengulanginya secara berkala  untuk melebarkan perasaan kasih ini agar cinta itu terus mekar!
Harumannya terus mewangi dan menyegarkan!

5) Meneruskan usaha dakwah baginda yang telah diwariskan buat ummatnya.
Akhir ini agak sukar. Antara sunnah baginda yang besar ialah melaksanakan dakwah. Keseluruhan hayat dan nadi kehidupan baginda dikorbankan dan diwakafkan untuk dakwah kepada Allah SWT.
Kemuncak kecintaan kita kepada baginda, ialah kita turut merasai betapa pentingnya untuk bersama-sama baginda merealisasikan visi dan misi dakwah kepada ummat manusia agar mengenali Allah SWT dan memperhambakan diri kepada-Nya.
Pilihlah untuk berdakwah dengan kemampuan yang paling maksima, agar kita sentiasa “hidup” bersama Rasulullah SAW. Pernyataan ini adalah bukti yang paling besar dan utama sebagai “signal” cinta kita terhadap baginda.
Penutup : Kita Punyai Pilihan!
5 Langkah ini, adalah langkah yang praktikal, mudah dan sesuai dilakukan oleh sesiapa sahaja. Bagi kita yang menyatakan cinta kepada baginda, kita harus jelmakan pembuktian itu dengan jelas, terang dan nyata. Kita berhak memilih untuk berikan yang terbaik buat baginda Rasulullah SAW. Teringat saya kata-kata ini :
“ Biasakanlah dirimu melakukan hal-hal yang termulia dan yang terbaik. Kirimkanlah dulu ke liang kuburmu hal-hal yang akan menyenangkanmu di sana sebelum kamu mendatanginya.”
(Ibnu Jauzi)
Mari kita semak, lihat dan amati perkara ini sedalam-dalamnya dalam kehidupan kita. Adakah kita ini benar-benar pejuang serta pengikut Rasulullah SAW  yang “tegar” atau hanya omongan kosong di pinggiran kata?
Sumber: langit illahi.com

Thursday, June 16, 2011

Gara - gara Kartun Utusan Malaysia: PUM gesa pelukis kartun di dakwa


KUALA LUMPUR, 15 Jun: Persatuan Ulama Malaysia (PUM) memandang serius penyiaran kartun di dalam Utusan Malaysia disiarkan pada yang secara jelas menghina ulama dan Islam.

“Perkara ini tidak harus dibiarkan,” ujar Yang Dipertua PUM, Datuk Sheikh Abdul Halim Abd Kadir dalam satu kenyataan.

Saturday, June 11, 2011

Indahnya Kasih Sayang

Kriteria Generasi Muda Islam


Rasulullah s.a.w. bersabda:


“Tidak bergeser kaki seorang hamba pada hari kiamat sampai ia dipertanyakan tentang 4 perkara; tentang usianya untuk apa dihabiskan, tentang masa mudanya untuk apa dipergunakan, tentang hartanya dari mana didapat dan untuk apa dinafkahkan, dan tentang ilmunya untuk apa diamalkan.” 

[Riwayat al-Baihaqi dan selainnya dari Mu'adz bin Jabal radhiallahu Anhu]

Friday, June 10, 2011

Isra' Mikraj : Iman vs Aqal


Tanggal 27 Rejab tahun kesebelas selepas daripada kenabian Rasulullah s.a.w dan 2 tahun sebelum berlakunya hijrah Nabi s.a.w ke Madinah Munawwarah, telah berlaku suatu peristiwa yang sangat penting dalam sejarah Islam iaitu peristiwa isra' dan mikraj di mana ia merupakan satu bukti tentang kebesaran, kekuasaan dan kehebatan Allah SWT. Firman Allah dalam ayat 1 surah al-Isra' yang bermaksud :

"Maha suci Allah yang memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari masjidil Haram ke masjid al-Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat"


There was an error in this gadget